Powered by free wordpress themes

Monday , September 20 2021
Home / Seni Budaya / Sejarah Kabupaten Madiun

Powered by free wordpress themes

Sejarah Kabupaten Madiun

A. Cikal Bakal Madiun Kabupaten Madiun

Cikal bakal Kabupaten Madiun dimulai dari sejarah Kasultanan Demak Bintara. Raja Demak Bintara bergelar Raden Patah atau Kanjeng Sultan Syah Alam Akbar Patah Jimbun Sirullah I. Beliau mendirikan kerajaan Demak atas sokongan Wali Sanga, sebagai kelanjutan dari kerajaan Majapahit. Raden Patah adalah putra Prabu Brawijaya V yang menikah dengan putri Cempa. Namanya Ratu Ndorowati.

Putra Raden yang terkenal adalah Adipati Unus. Beliau disebut juga Pangeran Sabrang Lor. Gelar lainnya yaitu Kanjeng Sultan Syah Alam Akbar Patah Yunus Sirullah ll. Putra mahkota ini kerap memimpin delegasi pelayaran sampai ke laut Merah. Singgah di negeri Mesir dan Sudan.

Pada tahun 1518 Pangeran Adipati Surya Pati Unus menikah dengan Raden Ayu Retno lembah. Putri Demang Ngurawan Dolopo ini pintar, prigel, cekatan, ramah, luhuring budi, dhemes, kewes, luwes, pantes, mentes. Beliau merupakan bintang yang sedang bersinar. Dapat dikatakan mustikane putri tetunggule widodari.

Pesta pernikahan agung dilaksanakan dengan segala kebesaran. Demang Ngurawan Dolopo pembesar terpandang. Panitia pernikahan terdiri dari Demang Maespati, Demang Caruban, Demang Sumoroto, Demang Pilang Kenceng dan Demang Walikukun. Kembul Bujana Andrawina, suguhan mbanyu mili. Bale Ageng Sasana pahargyan dihiasi janur kuning, tetuwuhan, blek ketepe. Suasana regeng seneng nggayeng, mulya wibawa widada. Gendhing carabalen menyambut tamu kehormatan. Beralih gendhing kebo giro yang meriah. Lantas gendhing monggang untuk menghormati pejabat tinggi.

Petugas protokol Istana Demak Bintara datang seminggu. Mereka turut pula membantu perhelatan. Terutama untuk bidang keamanan. Seorang raja yang punya hajad, tentu melibatkan sesama kerajaan sahabat. Turut hadir raja Ternate, Tidore, Goa, tallo, Bugis, Bali, Banjar, Dell Serdang, Langkat, Siak. Samudra Pasai, Banten dan Cirebon. Para raja nusantara berkumpul di Ngurawan Dolopo. Dewan Wali Sanga bertindak selaku penasihat panitia pernikahan. Yakni Sunan Giri, Sunan Ampel, Sunan Bonang, Sunan Kudus, Sunan Drajad, Sunan Gunung Jati, Sunan Murya, Syekh Siti Jenar dan Sunan Kalijaga.

Diplomasi pernikahan ini membuahkan peradaban unggul. Demang Ngurawan Dolopo sudah merasa tua. Beliau hendak lengser keprabon madeg pendeta. Harta benda dan tahta diserahkan putri tercinta. Atas kesepakatan bersama, Raden Ayu Retno Lembah ditunjuk menggantikan kedudukan Demang Ngurawan Dolopo. Untuk membantu kelancaran jalannya pemerintahan, Raden Ayu Retno Lembah menunjuk pejabat eksekutif. Fungsinya sama dengan perdana menteri.

Status Kademangan Dolopo dinaikkan menjadi Kawedanan pada tanggal 24 Maret 1520. Kademangan Dolopo diganti nama menjadi Kawedanan Purabaya. Pura berarti Istana, baya berarti pakewuh. Artinya Istana yang berguna untuk melakukan pengabdian pada bangsa. Kawedanan Puralaya dipimpin oleh Wedana
Mas Ngabehi Reksogati. Kediaman Mas Ngabehi Reksogati dinamakan Sogaten.

Jabatan Wedana Purabaya ditunjuk dan bertanggung jawab kepada Raden Ayu Retno Lembah. Berturut turut pejabat Kawedanan Purabaya yaitu Mas Ngabehi Reksogati l tahun 1520 – 1543. Mas Ngabehi Reksogati ll tahun 1543 sampai 1557. Mas Ngabehi Reksogati lll tahun 1557 sampai 1568. Mereka bekerja atas petunjuk kebijakan Kasultanan Demak Bintara.

Kantor Kawedanan Purabaya berada di desa Sogaten Mangunharjo. Kata Sogaten merujuk pada tempat tinggal Reksogaten. Pada masa kepemimpinan Mas Ngabehi Reksogati lll ini, terjadi masa peralihan. Nanti statusnya akan dinaikkan. Sebagai pelaksana persiapan alih status ini, Mas Ngabehi Reksogati didampingi
Pangeran Timur atau Pangeran Rangga Jumena. Beliau adalah putra Kanjeng Sultan Trenggono, raja Demak yang bergelar Sultan Syah Alam Akbar Mahmud Rasyid Sirullah lll.

Pangeran Timur atau Ronggo Jumeno diambil anak angkat oleh Raden Ayu Retno Lembah. Masa kecilnya dididik oleh Kanjeng Ratu Kalinyamat di Jepara. Terus dididik ilmu pemerintahan oleh Kanjeng Ratu Mas Cepaka, permaisuri Joko Tingkir atau Sultan Hadiwijoyo, raja Pajang. Kemampuan Pangeran Timur atau Ronggo Jumeno boleh dianggap sempurna. Pangeran Timur atau Ronggo Jumeno adalah jalma limpat seprapat tamat.

B. Kawedanan Purabaya menjadi Kabupaten Madiun

Ngelmu iku Kelakone kanthi laku. Lekase lawan kas. Tegese kas nyantosani. Setya budya pangekese dur angkara.

Begitulah ajaran luhur Jawa yang dihayati oleh Pangeran Timur. Beliau suka lara lapa tapa brata. Biasa melakukan tapa kungkum, topo pendhem, topo gantung, topo ngrowot, topo mutih, topo ngidang, topo ngiwak, topo ngeli, topo nggenioro, topo mbanyuoro, topo ngrame. Ketajaman spiritual dengan cegah dhahar lawan guling. Manjing ing wana gung liwang liwung, kang gawat kaliwat liwat, angker kepati Pati. Tujuannya untuk mendapatkan katarsis pencerahan lahir batin.

Gunung Lawu dikenal sebagai tempat Prabu Brawijaya V muksa. Prabu Ajisaka raja Medang Kamulan menyebut Gunung Lawu dengan nama Giri Mahendra. Di puncak gunung Lawu itu, Pangeran Timur atau Ronggo Jumeno lenggah sedhakep saluku tunggal, amepet babahan hawa sanga, sajuga kang sinidhikara. Megeng napas mbendung swara. Ana rupa tan den dulu, ana ganda tan ingambu. Ana swara tan den rungu. Beliau konsentrasi meditasi. Doa terkabul, panuwunan kasembadan. Pangeran Timur mendapatkan anugerah pusaka Kyai Tundhung. Siapa saja yang memegang pusaka Kyai Tundhung, segala macam mara bahaya akan menyingkir. Musuh perang pun tak akan sanggup melawan. Begitulah daya linuwih pusaka Kyai Tundhung.

Kasultanan Pajang yang dipimpin oleh Joko Tingkir atau Sultan Hadiwijoyo melanjutkan kepemimpinan kerajaan Demak Bintara. Status Kawedanan Purabaya dinaikkan menjadi kabupaten. Prestasi gemilang Wedana Reksogati amat mengagumkan. Pembangunan di segala bidang berjalan lancar. Rakyat hidup subur makmur, murah sandang pangan papan.

Pada hari Jumat Legi 15 Sura 1487 atau 18 Juli 1568 Pangeran Timur dilantik menjadi Bupati Purabaya. Jabatan Bupati Pangeran Timur karena usul Kanjeng Ratu Kalinyamat. Sultan Hadiwijoyo setuju. Bahkan Sultan Hadiwijoyo atau Joko Tingkir sendiri yang melantik Pangeran Timur di Kabupaten Puralaya. Upacara pelantikan berlangsung megah dan mewah. Biaya pelantikan ditanggung oleh Kanjeng Ratu Kalinyamat yang terkenal sebagai pengusaha kaya raya.

Asal usul, sejarah, kepribadian dan kemampuan Pangeran Timur tidak ada keraguan sedikit pun. Segala lapisan masyarakat yang tinggal di kutho ngakutho, deso ngadeso, gunung ngagunung sangat hormat kepada Pangeran Timur. Mereka merasa beruntung. Seperti ketiban ndaru, kejugrugan gunung sari, kebanjiran segara madu. Kabupaten Purabaya maju pesat. Industri mebel berkembang, irigasi teratur, padi tumbuh subur. Tiap desa diberi piranti belajar untuk mendidik generasi muda. Menjelang malam bunyi kerawitan yang menentramkan hati.

Pagelaran wayang menjadi alat tontonan, tuntunan, tatanan. Bupati Ronggo Jumeno belajar pada kebijaksanaan hidup Prabu Kresna Dwipayana. Pada puncak kejayaan, beliau lengser keprabon madeg pendeta. Tahta negeri Astina diserahkan kepada putranya, Prabu Pandu Dewanata. Prabu Kresna Dwipayana mendidik generasi muda di Pertapan Saptaharga. Konsep suksesi ini dilakukan oleh Pangeran Timur. Kekuasaan Kabupaten Puralaya diserahkan kepada putrinya, Raden Ayu Retno Dumilah.

Sejak tahun 1586 Kabupaten Puralaya dipimpin Raden Ayu Retno Dumilah. Karakter dan budi pekertinya luhur. Jiwanya agung, ambeg adil paramarta. Seperti neneknya, Raden ayu Retno lembah. Trahing Kusuma Rembesing Madu, wijining atapa, tedhaking andana warih. Darah biru yang berdarma bakti untuk ibu pertiwi. Beliau selalu mengutamakan kepentingan orang banyak, segenap kawula dasih.

Untuk memperlancar roda pemerintahan, pada tahun 1575 Bupati Retno Dumilah membangun kantor baru. Ibukota lantas pindah dari Sogaten Mangunharjo ke Wonorejo Kuncen. Pembangunan pendopo melibatkan juru ukir Jepara yang terpilih. Kayu jati dari Randhu Blatung Cepu. Marmer dibeli dari Tulungagung. Pendopo Kuncen menjadi kebanggaan warga Purabaya.

Sukses gemilang memimpin kabupaten Purabaya. Retno Dumilah semakin arum kuncara, ngejayeng jagad raya. Namanya semakin terkenal. Di mana mana orang menyebut prestasi kehebatan Bupati wanita dari Purubaya. Di samping cakap dalam pemerintahan, Retno Dumilah juga sakti mondroguno. Beliau sering melakukan ritual di hutan Jogorogo. Tiap bulan ruwah topo kungkum di Kali Ketonggo. Berkat lelakunya ini, Raden Ayu Retno Dumilah mendapat pusaka Kembang Wijoyondanu. Daya linuwihnya murih dengan ampuhnya Keris Wijayandanu milik Adipati Karna.

Pengageng Kabupaten Purabaya dan tokoh masyarakat berkumpul. Mereka menampung aspirasi masyarakat. Kabupaten Purabaya diusulkan untuk diubah menjadi Madiyun. Arti Madiyun yaitu mandhireng pribadi tumuju hadining kayun. Ma, mandiri atau berdikari. Di, adi atau hadi berarti linuwih, indah, pinunjul. Yun atau kayun berarti kehendak, gagasan, cita cita luhur. Madiyun sebuah nama yang mengandung nilai filosofis luhur, agung, terhormat, bermartabat.

Pada tanggal 16 Nopember 1590 Kabupaten Madiun resmi menggantikan nama Purabaya. Sedangkan Bupati Madiun dijabat oleh Raden Mas Rangsang.

Adapun Raden Ayu Retno Dumilah mendapat tugas baru di Mataram. Sejak tahun 1588 Retno Dumilah menjadi garwa prameswari Panembahan Senopati.
Kesibukan sebagai the first Lady di Istana Mataram, membuatnya untuk berkosentrasi pada tugas Kenegaraan. Raden Mas Rangsang adalah anak buah yang dianggap mumpuni memimpin kabupaten Madiun.

Perkawinan Panembahan Senopati raja Mataram dengan Raden Ayu Retno Dumilah Bupati Madiun cukup menyita perhatian sejarah. Dalam lakon Bedhahing Madiun, Panembahan Senopati bertempur dengan Retno Dumilah di Widodaren Ngawi. Ki Juru Martani menasihati Panembahan Senopati. Retno Dumilah itu sakti mondroguno, ora tedhas papak palune pandhe, tedhane gerindra, tanapi geseke kikir.

Retno Dumilah punya pusaka Kyai Tundhung dan Kembang Wijayandanu. Bupati putri ini hanya bisa ditaklukkan dengan gendhing ladrang asmara laras slendro. Saat gendhing tidak ciblon, Retno Dumilah akan menyerah pada Panembahan Senopati. Daerah itu sekarang menjadi Gendingan.

C. Daftar Bupati Madiun

1. Pangeran Timur atau Pangeran Ronggo Jumeno, tahun 1568 sampai 1586

2. Raden Ayu Retno Dumilah tahun 1586 sampai 1590

3. Raden Mas Rangsang tahun 1590 sampai 1591.

4. Raden Mas Sumekar tahun 1591 sampai 1595.

5. Raden Mas Djulig Pringgoloyo tahun 1595 sampai 1601

6. Raden Mas Bagus Djunina Pethak Mangkunagoro l, tahun 1601 sampai 1613

7. Raden Mas Kenitren Mertolojo Mangkunagoro ll, tahun 1613 sampai 1645.

8. Pangeran Balitar Irodikromo Mangkunagoro lll, tahun 1645 sampai 1677

9. Tumenggung Balitar Tumapel, tahun 1677 sampai 1703

10. Raden Adipati Puger, tahun 1703 sampai 1704

11. Pangeran haryo Balitar, tahun 1704 sampai 1709

12. Tumenggung Surowidjojo, tahun 1709 sampai 1725

13. Pangeran Mangkudipuro, tahun 1725 sampai 1755

14. Pangeran Raden Riyo Prawiro Sentiko, tahun 1755 sampai 1784.

15. Raden Mangundihardjo, tahun 1784 sampai 1797

16. Pangeran Raden Riyo Prawirodirdjo lll, tahun 1797 sampai 1810

17. Pangeran Dipokusumo, tahun 1810 sampai 1820

18. Pangeran Raden Riyo Prawirodiningrat, tahun 1820 sampai 1861

19. Raden Mas Tumenggung Haryo Notodiningrat, tahun 1861 sampai 1864

20. Raden Mas Tumenggung Adipati Sosronagoro, tahun 1864 sampai 1679

21. Raden Mas Tumenggung Sosrodinginrat ll, tahun 1879 sampai 1885

22. Raden Adipati Haryo Brotodiningrat, tahun 1885 sampai 1900

23. Raden Haryo Tumenggung Kusnodiningrat, tahun 1900 sampai 1929

24. Rade Mas Tumenggung Kusnen, tahun 1929 sampai 1937

25. Raden Mas Tumenggung Kusnendar, tahun 1937 sampai 1954

26. Raden Mas Haryo Tumenggung Brotodiningrat, tahun 1954 sampai 1956

27. Raden Sampurno, tahun 1956 sampai 1962

28. Raden Kadiono BA, tahun 1965 sampai 1965

29. Mas Soewandi, tahun 1965 sampai 1967

30. H. Saleh Hasan, tahun 1967 sampai 1873

31. H. Slamet Hardjoutomo, tahun 1973 sampai 1978

32. H. Djajadi, tahun 1978 sampai 1983

33. Drs. Bambang Koesbandono, tahun 1983 sampai 1993

34. Ir. H. Kadiono, tahun 1993 sampai 1998

35. H. KRH Djunaedi Mahendra SH M.Si, tahun 2003 sampai 2008

36. H. Muhtarom S.Sos, tahun 2008 sampai 2018

37. Ahmad Dawami Ragil Saputra, menjabat sebagai Bupati Madiun sejak tahun 2018.

Sesungguhnya para Bupati Madiun selalu berhubungan dengan Karaton Mataram. Ada tokoh putri Bupati Madiun. Namanya Kanjeng Ratu Mas Balitar. Beliau garwa permaisuri raja Mataram yang beribukota di Kartasura. Rajanya adalah Kanjeng Sinuwun Paku Buwono l yang memerintah tahun 1708 sampai 1719.

Madiyun singkatan dari kata mandiri, adi, kayun. Madiun artinya Kabupaten yang mandiri untuk mewujudkan adining kayun. Itulah usaha mandiri dalam rangka memperjuangkan cita cita luhur.

 

Ditulis oleh Dr Purwadi M.Hum. Ketua Lembaga Olah Kajian – LOKANTARA (28 Mei 2020)

Check Also

Sejarah Kraton Jenggala

  A. Leluhur Kraton Jenggala. Kerajaan Jenggala telah berhasil menata peradaban Jawa. Dalam kurun waktu …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *