Tuesday , August 16 2022

Dua Pria Pengedar Sabu Luar Kota Berhasil Diamankan Satresnarkoba Polres Nganjuk

Nganjuk, HarianForum.com – Diduga mengedarkan sabu di wilayah Kecamatan Loceret dan sekitarnya, dua orang pria asal Pasuruan dan Mojokerto inisial BR(40) dan AF(44) diamankan petugas Satresnarkoba Polres Nganjuk, Minggu (19/6/2022) pagi. Keduanya diamankan di kamar kosnya di Desa Jatirejo Kecamatan Loceret Kabupaten Nganjuk.

Dalam penangkapan tersebut, petugas mengamankan barang bukti sabu seberat 100,56 gram yang dibungkus dalam plastik klip warna bening. BR dan AF yang merupakan Target Operasi (TO) Pekat Semeru 2022 yang lalu, saat ini telah ditetapkan sebagai tersangka atas kepemilikan barang haram tersebut.

Kasat Resnarkoba Polres Nganjuk AKP Joko Santoso, S.Sos., M.H., menyebut penangkapan BR dan AF dilakukan berdasarkan laporan warga sekitar lewat nomor WhatsApp “Wayahe Lapor Kapolres” di 0813-3134-2003.

“Kami mengantungi identitas dan ciri-ciri BR dan AF ini beberapa hari lalu dan mengintai pergerakannya sebelum dilakukan penangkapan.
Informasi mengenai pelaku ini kami dapat dari warga masyarakat yang merasa resah dengan aktivitas peredaran narkoba di wilayahnya,” kata AKP Joko.

“Saat ini kami masih mengorek keterangan dari BR dan AF untuk mengungkap penyuplai dan jaringan sabu yang dimilikinya. Untuk sementara hasilnya belum bisa kami sampaikan karena terus dilakukan pendalaman,” katanya.

Berdasarkan keterangan BR dan AF, sabu seberat 100,56 gram tersebut akan diantar kepada seseorang yang mengaku bernama RD selaku pemesan barang.

“Kepada BR dan AF dikenakan pasal 114 ayat (2) jo pasal 112, ayat 2 jo pasal 132, ayat (1) UURI Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman penjara paling singkat 6 tahun dan paling lama 20 tahun,” pungkasnya. (Hms)

Check Also

Polres Gresik Berhasil Amankan 16 Tersangka Narkoba

Gresik, HarianForum.com – Polres Gresik berhasil menggagalkan peredaran narkoba demi melindungi generasi muda dari bahaya narkoba. …

Leave a Reply

Your email address will not be published.