Powered by free wordpress themes

Monday , September 27 2021
Home / Ekonomi / Di UNS Soekarwo Buka-bukaan Soal Ekonomi Kerakyatan

Powered by free wordpress themes

Soekarwo Gubernur Jatim Usai Mengisi Kuliah Umum di UNS (Sumber : Bns-Ind)

Di UNS Soekarwo Buka-bukaan Soal Ekonomi Kerakyatan

Solo, HarianForum.com – Soekarwo Gubernur Jawa Timur memaparkan pembangunan Jatim yang berkeadilan dan berdaya saing dalam kuliah umum di Auditorium Universitas Sebelas Maret (UNS) di Solo, Jawa Tengah, Jumat (17/11/17). Orang nomor satu di Jatim itu menegaskan, keadilan merupakan amanat konstitusi.

Jika keadilan tidak diwujudkan akan menghasilkan disparitas atau kesenjangan antar daerah menjadi tinggi. Pemerataan keadilan bisa dilakukan jika pemerintah bisa membela masyarakat kecil.

Di Jatim, Soekarwo menyebutnya ekonomi kerakyatan. “Untuk mewujudkan konsep itu, kami menggunakan berbagai strategi, diantaranya di bidang pembiayaan, produksi dan pemasaran.” Ujarnya.

Misalnya, untuk usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) diberikan suku bunga murah 6%-9%, produk diberikan nilai tambah, dan sekaligus pemasaran melalui kerja sama antar di dalam dan luar negeri. Dengan demikian, daya saing meningkat.

Semua itu untuk memberi kemudahan pada industri kerakyatan seperti UMKM. “Hasil dari pelaksanaan strategi tersebut antara lain bisa dilihat dari kinerja sektor pertanian yang terus tumbuh secara positif.” Ungkap pria yang biasa disapa Pakde Karwo.

Pakde Karwo menambahkan, pada sektor ini, Jatim berhasil surplus beras sebesar 5.135.177 ton atau setara dengan kebutuhan 45.04 juta jiwa. Sementara konsumsi beras nasional mencapai 114 kilogram per kapita per tahun. Jatim juga surplus Jagung sebanyak 5.717.790 ton.

Di Jatim, sebanyak 6,8 juta industri berasal dari sektor UMKM dan menyumbang 54.98% terhadap produk domestik regional bruto (PDRB) Jatim.

“Salah satu kegagalan liberalisasi adalah UMKM tidak diberi kemudahan. Kalau tidak diberi kemudahan, mereka akan bangkrut, pasar tidak terbentuk, dan tidak ada barang yang dibeli oleh rakyat.” Pungkasnya.

Pakde Karwo mengatakan, strategi lain yang dipergunakannya adalah membuka ruang publik untuk melakukan dialog dengan rakyat. Hal tersebut dikatakan dihadapan Rektor UNS Prof. Ravik Karsidi dan mahasiswa yang memadati auditorium.

“Saya sependapat bahwa nilai budaya musyawarah mufakat merupakan bagian penting dalam pengambilan keputusan. Jangan mengambil keputusan berdasarkan suara terbanyak melainkan melalui proses musyawarah untuk mufakat.” Jelasnya.

Pejabat kelahiran Madiun, Jatim ini didaulat menjadi anggota kehormatan Ikatan Alumni (IKA) UNS usai memberi kuliah umum. Penyematan anggota kehormatan ditandai dengan pengenaan jaket almamater berlogo IKA UNS dari Rektor UNS Prof Ravik Karsidi pada Soekarwo.

Ravik mengungkapkan, “Pakde Karwo adalah kepala daerah yang berhasil dan memiliki prestasi gemilang. Di bawah Pakde Karwo, Jatim terus mendapatkan prestasi yang gemilang. Ini pantas jadi lesson learning bagi mahasiswa sekaligus dapat menginspirasi capaian dari Jatim untuk ditiru provinsi lainnya.”

Dalam kesempatan ini, Gubernur Jatim juga memberikan bantuan kerja sama riset senilai Rp1 miliar pada Fakultas Pertanian UNS, serta memberikan bantuan pengolahan pupuk organik berupa satu unit mesin granulator.

“Kami mengucapkan terima kasih pada Gubernur Soekarwo karena telah memberikan kesempatan kepada alumni UNS untuk berpartisipasi dalam mengembangkan diri di pemerintahan dan di berbagai bidang di Jatim,” Tandas Ravik. (Sdo/Frm)

Check Also

Terdata 20.428 Ribu Lebih Pelaku UMKM Di Kabupaten Blitar

Blitar, HarianForum.com- Siti Umi Sofiah, sebelum adanya pasar dalem UMKM dalam kesehariannya berdagang capar punten …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *